Hasil Final World Championship 2010

JAKARTA, Kompas.com – Pemain ganda China, Cai Yun mengaku keinginan melakukan sapu bersih bukan menjadi faktor utama kemenangan atas ganda Malaysia, Koo Kien Keat/tan Boon Heong.

Dalam pertandingan final ganda putera kejuaraan dunia bulu tangkis di Paris, Minggu (29/8), Cai/Fu berjuang rubber game untuk mengalahkan Koo/Tan 18-21 21-18 21-14.

Ganda Malaysia yang diunggulkan di tempat pertama bermain  sepenuh hati karena ingin mempersembahkan gelar juara dunia yang petama buat negaranya.  Malaysia tidak pernah memiliki seorang juara dunia sejak kejuaraan ini pertamakali berlangsung di Malmoe pada 1977.

Tan Boon Heong mengaku menyesal tidak dapat meraih gelar juara. “Kami sudah melakukan yang terbaik dan menyesal tidak dapat meraih gelar juara buat Malaysia,” katanya.  “Kami bermain terlampau bernafu pada game kedua dan menyerang tanpa disiplin,” katanya.

Sementara ganda China jutsru bermain tanpa beban. “Kami tidak berpikir tentang lima medali emas. Setiapkali turun ke lapangan, kami bertujuan menang dan begitu pun di sini,” kata Cai yang pasangannya menyisihkan Markis Kido/Hendra Setiawan di babak semifinal.

Kemenangan pasangan unggulan kelima pada partai terakhir final di Stadion Pierre de Coubertin, Paris, Prancis, Minggu itu, menggenapi keempat gelar yang sudah diraih pemain China sebelumnya.

Sukses yang diraih dalam waktu satu jam lebih itu juga membuat pasangan Fu/Cai berhasil mempertahankan gelar yang mereka peroleh tahun lalu di Hyderabad, India.

Sebelumnya, ganda campuran unggulan delapan Zheng Bo/Ma Jin meraih mahkota juara dengan menyisihkan rekan senegara mereka He Hanbin/Yu Yang yang menjadi unggulan keenam 21-14, 21-10.

Gelar berikutnya disumbangkan pemain tunggal putra Chen Jin yang menundukkan pemain Indonesia, juara dunia 2005, Taufik Hidayat dengan kemenangan 21-13, 21-15.

Taufik yang mencapai final keduanya setelah meraih juara di Anaheim, Amerika Serikat pada 2005, mengaku kalah segalanya dari pemain China berusia 24 tahun itu.”Ya dia lebih bagus segala-galanya. Dari segi fisik dan yang lain saya kalah,” kata Taufik (29) mengakui keunggulan lawannya.

Taufik menjadi satu-satunya wakil Indonesia di final setelah pasangan Markis Kido/Hendra Setiawan kandas di semifinal, Sabtu, sedangkan pemain-pemain lainnya sudah tersisih lebih dulu.

Dua gelar juara berikutnya diraih China melalui final sesama pemain China, yakni tunggal putri unggulan ketujuh Wang Lin mengalahkan Wang Xin 21-13, 21-15, dan ganda putri unggulan kedua Du Jing/Yu Yang mengalahkan unggulan teratas Ma Jin.Wang Xiaoli 21-9, 21-17.

Berikut ini hasil lengkap final Kejuaraan Dunia bulu tangkis di Paris, Perancis, Minggu:
8-Zheng Bo/Ma Jin (China)-6-He Hanbin/Yu Yang  (China) 21-14, 21-10
4-Chen Jin  (China)-5-Taufik Hidayat (Indonesia)  21-13, 21-15
7-Wang Lin (China)-3-Wang Xin (China) 21-11, 19-21, 21-13
2-Du Jing/Yu Yang (China)-1-Ma Jin/Wang Xiaoli (China)  21-9, 21-17
5-Fu Haifeng/Cai Yun (China)-1-Koo Kien Keat/Tan Boon Heong 18-21, 21-18, 21-14

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: