Ternyata, Susi Jadi “Guru” Ratu Muda Ini

Ratchanok Inthanon
Susi Susanti (kiri)

KOMPAS.com – Ratchanok Inthanon menobatkan dirinya sebagai ratu muda di arena Indonesia Terbuka Grand Prix Gold 2010. Dalam usianya yang belum genap 16 tahun, pemain Thailand ini menjuarai turnamen berhadiah 120.000 dollar AS tersebut setelah di final, Minggu (17/10/10), menang 21-12, 19-21, 21-16 atas unggulan keempat dari Taiwan, Cheng Shao Chieh.

Sebelum menapaki final event yang berlangsung di Stadion Palaran, Samarinda, Kalimantan Timur, tersebut, Ratchanok lebih dulu menyingkirkan beberapa pemain top dari Indonesia. Pemain kelahiran 5 Februari 1995 tersebut mengalahkan unggulan kelima Fransiska Ratnasari di babak pertama, lalu menggulung unggulan ketiga dari Taiwan Tai Tzu Ying di perempat final, dan melibas harapan utama Indonesia, Maria Febe Kusumastuti, di semifinal.

Ini menunjukkan, hasil yang diraihnya bukan sebuah kebetulan atau pun keberuntungan belaka. Bukti lain yang membuat Ratchanok pantas jadi perhatian dunia adalah, sebelum menjadi juara Indonesia Terbuka Grand Prix Gold, dia sudah menunjukkan prestasi memukau di beberapa event.

Ya, Ratchanok, yang bulan Agustus lalu tidak bisa bermain di Youth Olympic Games di Singapura karena masih terlalu muda, meraih gelar Kejuaraan Dunia Junior pada dua tahun terakhir, dan tahun lalu menjadi juara nasional Thailand serta Vietnam International Challenge. Bahkan di Vietnam Challenge tersebut, dia menggilas empat pemain putri Indonesia, yaitu Linda Weni Fanetri di babak kedua, Aprilia Yuswandari (perempat final), Maria Febe (semifinal) dan Maria Elfira Christina di partai puncak.

Deretan prestasi di usia yang masih sangat muda ini membuat Ratchanok semakin matang. Dia juga diprediksi akan menjadi kekuatan baru di arena bulu tangkis tunggal putri, yang bisa menembus dominasi China, sebagai raksasa olahraga tepok bulu ini.

Susi Susanti pun mengakuinya. Legenda hidup bulu tangkis Indonesia, yang pernah menyandang status ratu bulu tangkis dunia tersebut mengatakan, Ratchanok merupakan pemain yang komplit alias sempurna, sehingga dalam waktu beberapa tahun ke depan, pemain Thailand itu sudah menjadi bintang besar.

Apalagi, tambah Susi, asosiasi bulu tangkis Thailand (PBSI-nya Thailand) memberikan dukungan yang luar biasa. Bahkan, untuk mempersiapkan pemain masa depannya tersebut, pada Agustus lalu mereka (Thailand) mau mengundang Susi untuk menjadi “guru”.

“Saya sudah kenal Ratchanok karena dua bulan lalu saya diundang ke sana untuk bermain dengannya. Ketua ‘PBSI’-nya Thailand yang mengundang, karena menurut mereka, Ratchanok merupakan pemain yang setipe dengan saya,” jelas Susi kepada Kompas.com, Senin (18/10/10).

“Dukungan dari ‘PBSI’ Thailand itu sangat luar biasa, sehingga mereka sudah mempersiapkan Ratchanok dari sekarang. Harapannya, di Olimpiade 2016 nanti Ratchanok sudah sangat matang dan bisa menjadi juara.”

Melihat persiapan dan apa yang sudah diraih, Susi mengaku tak terkejut bila Ratchanok menjadi juara di Indonesia Terbuka Grand Prix Gold. Pasalnya, sang pemain sudah memiliki mental yang bagus untuk mengatasi berbagai tekanan.

“Secara teknik, dia sudah bagus. Selain itu, Ratchanok juga lebih tenang menghadapi sebuah pertandingan karena dia sudah sering bermain melawan pemain-pemain dengan ranking di atasnya. Jadi, saya tidak terlalu kaget jika dia menjadi juara,” tambah peraih medali emas Olimpiade Barcelona 1992 ini.

Tampil juga di ganda

Ratchanok tak hanya bermain di sektor tunggal. Ternyata, dia juga sering bermain di sektor ganda, meskipun belum pernah meraih gelar juara. Hal tersebut, menurut Susi, menjadi sebuah kelebihan bagi sang pemain.

“Ratchanok juga bermain di ganda. Jadi, saya lihat dia memiliki pukulan dan teknik yang komplit karena bukan hanya untuk tunggal, tetapi juga untuk ganda,” jelas Susi.

Berdasarkan data, Ratchanok pernah berpasangan dengan Nichaon Jindapon dan mereka mengalahkan ganda putri Pelatnas Cipayung Shendy Puspa Irawati/Nitya Krishinda Maheswari. Selain itu, Ratchanok juga berpasangan dengan Chanida Julrattanamanee saat mengalahkan pasangan Korea Selatan Park Shin Hye/Yeo Sook Yoon, lalu berpasangan dengan Poodchalat Pisit ketika taklukkan Boutdalath Douangvilay/Phongsathone Vongthavon, dan tampil dalam beberapa pertandingan lain.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: